Senin, 11 Maret 2019

6 Tips Agar ART Awet Bekerja di Rumah

Assalamu'alaikum!

Beberapa bulan belakangan, aku kesulitan mendapatkan ART yang betah di rumah. Terakhir punya ART yang loyal itu... ketika kakak Z masih bayi. Wahhhh sudah lama ya! ART selanjutnya ada yang bertahan hingga 5 bulan, dan paling cepat ada yang baru 2 minggu bekerja sudah resign. Terbayang nggak, rasanya baru lahiran 2 minggu terus ART minta pulang? Wah patah hati rasanya. Apa salah dan dosaku sebagai majikan sehingga ART keluar masuk seperti kutu loncat???


Rasa-rasanya sih, ART di rumah sudah diberi gaji standar ART sekitar. Nggak kecapekan kerja (maghrib mereka sudah istirahat). Ada hiburan nonton TV. Akupun nggak pernah marah ke ART. Mau ijin pulang, dikasih. Kalau aku keluar kota, mereka juga boleh pilih mau pulkam atau jaga rumah. Tapi kenapa yaaa pada nggak betah.

Nah dari obrolan bersama ibu-ibu di grup teman kuliah, aku banyak diberi tips-tips ala HRD kantoran untuk mempertahankan pegawai. Ternyata tipsnya bisa diaplikasikan untuk kita para ibu-ibu mempertahankan ART. Yukkkk mari kita simak.

1. Asisten Butuh Hari Libur

Sama seperti para pegawai kantoran, kalo kerja terus pastilah capek. Mereka juga butuh me time. Misalnya ART yang pulang pergi bisa libur untuk bersama keluarganya di hari Minggu. Atau ART menginap bisa libur 2 minggu sekali, untuk jalan-jalan atau bersosialisasi.

2. Asisten Butuh Harapan Kenaikan Gaji

Apalagi kalau kinerjanya bagus. Seperti orang kantoran, butuh tau kalau tahun depan ada kenaikan gaji sesuai inflasi. Dan tau kalau akan ada THR di hari raya.

Pastikan tiap mau menaikkan gaji, bilang ke asisten kalau mereka kinerjanya bagus dan harus dipertahankan. Jadi mereka merasa diapresiasi, lalu makin semangat bekerjanya.

3. Fixed Cost vs Variable Cost

Kadang bingung ya, ngasih asisten kenaikan gaji pokok, atau sekedar memberi 'uang tambahan' untuk mereka? Menurut temanku, asisten lebih suka fixed cost (gaji pokoknya dinaikkan) karena mereka punya gengsi juga, apalagi kalau ARTnya tipe yang suka ngerumpi sama ART tetangga *eh

Ada juga teman yang lebih suka memberi bonus uang tambahan, sehingga mereka nggak 'njagain' bulan depannya akan dapat segitu juga.

4. Asisten Butuh Lihat Dunia Luar

Misalnya kita ajak jalan-jalan saat weekend, atau diajak ke mall, atau ditraktir makan enak yang mereka jarang rasakan. Sama seperti pegawai kantor yang tiba-tiba ditraktir bosnya makan siang, pasti menambah loyalitas kepada atasan.

5. Tetapkan Jam Kerja

Misalnya, setelah jam 8 malam, sudah jadi hak ART untuk istirahat, maka kita sudah nggak boleh minta-minta tolong lagi. Atau apabila kerjaan sudah selesai sebelum jam tersebut, maka dia bebas istirahat atau nonton TV. Mau tidur siang juga nggak papa asalkan kerjaan beres.

6. Pahami Tipe Asisten Juga Berbeda-beda

Semua orang tipenya berbeda. Ada yang suka ngobrol, ada yang pendiam. Ada yang suka anak kecil, ada yang enggak. Pahami bagaimana cara membuat mereka senang. Apabila sudah cocok, pertahankan, karena lebih pusing apabila ditinggal ART, terutama apabila ART adalah support system dalam keluarga. Mengajari orang baru juga menghabiskan energi.


Nah setahun terakhir ini, aku dapat ART-nya memang habis magrib sudah istirahat ga turun-turun lagi. Nonton TV bebas, nggak disuruh pegang anak, diajak keluar mereka yang males... Tapi semua ada alasan sendiri-sendiri untuk pulang kampung... Yang 1 biasa kerja di warung makan selama 10 tahun, begitu kerja rumahan jadi nggak betah karena merasa sepi. Yang terakhir sepertinya kerja cuma buat cari modal untuk nyawah di kampung... Belum sempat mikir menambah gaji, eh terlanjur ditinggal duluan.

Lalu temanku memberi wejangan, "ART menurutku cocok-cocokan kok Tia. Bukan salah kita juga kalau kita udah berlaku sepantasnya mereka. Mau usaha di retained kayak gimana juga kalau emang udah gak mau kerja sama kita ya gak akan mau."

Dan karena tiap keluarga berbeda valuesnya, bisa jadi ART A cocok di keluarga B tapi nggak cocok di keluarga C. Bukan karena keluarga C kurang baik, tapi karena ya memang nggak cocok aja. Hmmm... mungkin memang belum rejeki aku dapat ART yang bener cocok dengan keluargaku, ya? Huhuhu... terima kasih tips-nya ya teman-teman (cc: Novita, Tita, Ridha, Eny), insyaaAllah akan kuingat kalau aku punya ART lagi.

Akhirnya sih sampai sekarang aku belum dapat ART menginap, tapi pakai ART harian yang datang 2 jam aja sehari untuk bantu beres-beres dan menyetrika.

Kalau kamu, pernah kena drama-drama seputar ART nggak?

12 komentar:

  1. Aq emang gak pake art yg nginap, art harian cm kerja 3 jam sehari aja, lebih seneng yg seperti itu dan mudah nyarinya.

    jd selama ini blm pernah ada drama sm art yg tiba2 resign krn biasanya nyari artnya yg tinggalnya gak jauh dr lingkungan rmh biar mrk jg gak kejauhan untuk kerumah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kalo pake ART pulang-pergi nggak terlalu drama ya... Yang penting ada bantuan beberapa jam sehari supaya mamak waras :P

      Hapus
  2. Wah ternyata perihal ART ini banyak juga ya pertimbangan dan yang perlu diperhatikannya..


    Ada juga ART di rumah kosan ku dulu, yang pulang karena nikah sama satpam komplek :D
    *Ini banyak* haaha

    BalasHapus
  3. Aku pakai ART PP Mbak Tia, nda pakai ART menginap, karena aku nda biasa ada orang liat di rumah lama - lama hahaha, tapi makasih untui tipsnya, patut di coba ini

    BalasHapus
  4. Dari jaman saya masih kecil sampai sudah punya anak 2 dan masih tinggal di rumah ortu, selalu pake ART tapi ada aja yang drama. Makanya begitu udah tinggal sendiri, kutak mau lagi pake ART hehe..

    BalasHapus
  5. Aku belum punya anak, jadi beberapa kali pakai ART yang pp nggak nginep di rumah. Itupun banyak dramanya mbak, ya aku fikir nggak ada ART yang sempurna lah yaa, mikirnya yang penting jujur dan kerjaan beres.

    BalasHapus
  6. Semua tips diatas bener banget untuk diaplikasikan.. karena art juga butuh perhatiah tsahhh... kalo aku dirumah menjadikan art sebagai keluarga juga, jadi mereka lebih terbuka, kalo ada apa2 tinggal ngomong, selama kita bisa bantu kita akan bantu

    BalasHapus
  7. Alhamdulillah, hampir 3 tahun ini belum pernah ngalamin drama ART. Ya, drama standar aja paling, karena gak nginep, kadang ada ijin-ijin, tapi masih bisa diakalin juga :D

    BalasHapus
  8. Tipsnya beneran kepake nih buat yang punya ART di rumah, kalo aku dari kecil sampai sekarang menikah dan punya anak gak pernah ada ART di rumah. Jadinya terbiasa urus domestik pekerjaan rumah sendiri. Kalo sekarang kerjasama sama pak suami.

    BalasHapus
  9. Aku aku aku suliiiiiiiit banget cari ART jaman now ya :D
    Terutama di kampung, di kota rada mending ya biasanya ada agen gitu. Disini pengennya lari ke kota semua, kalaupun ada yang lulusan SMP gitu taunya cuma pegang HP doang hahha...

    Uda beberapa bulan terakhir dapet sih, ada orang belakang rumah ngerti kerjaanlah tapi gak nginep. Dan kendalanya justru anaknya gak mau ditinggal soalnya masih TK gitu, alhasil ke rumahnya ya kalau anaknya gak ngadat aja. Seminggu 3x siang doang pagi sampe sore babantu ngasuh juga...

    Oiya tambahan kali ya, tiap bulan atau pas ada rezeki ya dibeliin sembako gitu. Biar seneng aja gitu, siapa tahu kerjanya jadi tambah semangat hehehe...

    *wow komenku jadinya curhat* :D

    BalasHapus
  10. Duh sekarang nyari ART susah. Banyak dr mereka yg stuck sama HP n ujung2nya keteteran kerjaan. Yg tulus dan jujur dan penyayang kyknya udh sangattt susah dicari.

    BalasHapus
  11. Aku baru tahu ada drama-drama ART seperti ini, padahal menurutku enak lho, sehabis magrib udah bisa istirahat tanpa dipanggil-panggil lagi, nonton tv bebas, enggak pegang anak dan diajak keluar (tapi malah enggak mau ya ARTnya). Setuju juga sih mba, balik ke cocok-cocokan.
    .
    Semoga segera mendapatkan ART menginap yang cocok lagi ya mba :)

    BalasHapus

Would love to hear your thoughts ;)