Minggu, 01 Juli 2018

Ketika Bumil Ke Dubai, Pakai Kursi Roda...

Assalamu'alaikum!
Bulan April lalu, sesuai rencana beberapa bulan sebelumnya, aku dan keluarga berwisata ke Dubai. Kota tersebut kami pilih dengan alasan: 1. Ibu bapak ingin melihat Dubai; 2. Aku dan suami sudah pernah ke sana sehingga bisa jadi 'tour guide'; dan 3. Karena aku sudah pernah ke sana, gak perlu terlalu 'ngoyo' merancang itinerary yang padat, apalagi kondisiku sedang hamil 'kan ga boleh capek-capek juga.

The Plans & The Dramas

Nggak disangka, beberapa minggu sebelum keberangkatan, ketika kontrol obgyn aku dinyatakan mengalami kontraksi dini dan kalau sedang 'kumat' (yang mana tiap hari bisa kumat hingga 5x kontraksi) disarankan bedrest oleh obgyn. Bagaimana mau bedrest ya, karena meski di rumah saja, aku juga momong Z yang sedang di fase toddler. Maunya minta ditemani main. Sehingga saran untuk bedrest seperti terlupakan dalam 3 hari.

Nggak disangka, seminggu sebelum berangkat ke Dubai, muncul flek (blood spotting) yang ditakutkan! Langsung deh aku dan suami cek ke obgyn lain untuk second opinion, dan saat di USG memang sudah terlihat kontraksinya (padahal waktu itu usia kandungan masih 24 weeks - masih terlalu jauh untuk lahiran!). Kontraksi dini ini, risikonya adalah kelahiran prematur. Beda ya dengan kontraksi palsu / Braxton Hicks. Untungnya obgyn santai saja. Aku diberi obat anti kontraksi, dan diberi ijin bepergian jauh asalkan nggak banyak jalan dan berdiri.