Rabu, 07 Februari 2018

Toilet Training Baby Z Dalam 3 Hari!

Assalamu'alaikum..

Buibuk, merasa nggak kalau salah satu peer dalam dunia parenting adalah.. toilet training? Sampe kapan anak mau pake diapers? Selain dari biaya yang tinggi, diapers juga bikin sampah makin menggunung. Semakin cepat anak diajari toilet training, tentu makin baik untuk kemandiriannya.


Pertanyaan berikutnya adalah: Kapan anak dan emaknya siap melakukan toilet training??? Oh ya, kunci toilet training sebenarnya ada di kesiapan mental ibu/ortunya lho.

Sebelum memulai kisah sukses Toilet Training Baby Z, aku ceritain dulu ya kisah gagalnya.

Kegagalan Pertama Toilet Training Baby Z, Saat Usia 18 Bulan

Di umur Z 18 bulan, kuputuskan aku mau mencoba toilet training. Persiapan pertama adalah membeli training pants di marketplace online. Setelah survei beberapa lapak yang menjual dengan harga termurah plus model celana yang cukup lucu, akhirnya aku beli 6 pcs training pants. Sungguh dalam hati, 6 pcs itu rasanya kurang. Tapi harga training pants kan mahal, jadi dicukup-cukupkan aja lah.

Saat 'toilet training' dengan training pants, yang ada Z tetap pipis tanpa sadar. Karena dia masih merasa nyaman dengan berbasah ria di training pants. Bocor pipis gak terlalu parah, tetap tembus ke celana luaran namun gak sampai membanjiri lantai. Sebetulnya, hal yang kelihatan seperti 'advantages' ini (anti bocor) justru merugikan. Karena anak tetap nyaman-nyaman aja walau basah.


Setelah 3x ganti training pants dalam sehari (jatah training pants tinggal 3 lagi donk untuk besoknya), aku kembali memakaikan diapers di hari 1. Inilah kesalahan kedua: TIDAK KONSISTEN. Besoknya dicoba training pants lagi namun tetap seperti hari sebelumnya, nggak ada kemajuan. Berhubung capek gagal ngajarin pipis setelah gagal membaca tanda-tanda Z kebelet pipis, mamak memutuskan menunda toilet training sampai siap kembali.

Percobaan Kedua - Kisah Sukses Toilet Training Baby Z dalam 3 Hari

Di umur pas 2 tahun, ibu merasa ini waktu yang tepat buat melatih Z toilet training lagi. Komunikasi 2 arah sudah semakin lancar, itu ibu anggap sebagai ciri Z sudah siap di-training. Kali ini ibu memutuskan beli celana dalam kain sebagai langkah awal.

Ya, celana dalam biasa! Bukan training pants! Nanti aku ceritakan kenapa celana dalam ini menjadi kunci sukses Toilet Training.

Ibu juga siapkan 2 jenis pispot. Pispot duduk dan pispot sambungan WC. Nanti tinggal lihat mana yang cocok buat Z. Mana yang bikin dia merasa nyaman untuk pipis pada tempatnya.

Setelah baca-baca teori toilet training dalam 3 hari yang bertebaran di internet (ada yang memberi tips ga usah dipakein celana sekalian), akhirnya aku lakukan langkah-langkah ini:

1. Pakaikan celana dalam kain, bukan training pants apalagi diapers

Mengapa celana kain? Karena sensasi pipisnya sangat berasa, buibuk! Begitu ngompol, si bocah langsung merasakan aliran air pipis yang hangat turun sampai ke kaki. Bocah jadi tau kalau pipis sembarangan bikin lantai becek. Lantai becek bau pesing, bisa bikin kepeleset pula. "Z jangan kemana-mana ya! Tunggu ibu ambil pel! Bahaya bisa kepeleset ya nak!"

Lalu apa yang harus ibu lakukan ketika anak ngompol? Tentu saja... ngepel :))) Segera ganti celananya, pel lantai, sambil kasih pengertian kalau mau pipis sebaiknya bilang ibu... Supaya nggak basah kuyup, supaya lantai nggak basah. Karena lantai basah itu berbahaya bisa bikin kepleset.

Apakah ibu lelah? Tentu aja sodara-sodara... Tapi tetap harus dilakukan dengan KONSISTEN ya!

2. Ajak ke toilet 15 menit hingga 1 jam sekali.

What?? 15 menit sekali??? Pertama aku sempat baca tips itu di internet, aku merasa zonk banget. Masa iya sih se-lebay itu? 15 menit?? Tapi setelah dilakoni, ternyata benar juga. Di awal toilet training, ajak anak ke toilet 15 menit sekali (dengan komunikasi produktif ya, jangan pakai paksaan apalagi mengancam... nanti anak malah takut pipis). Kenapa 15 menit? Karena anak yang terbiasa pakai diapers itu pipisnya dikit-dikit ga sampai habis. Jadi kebelet dikit pipis, kebelet dikit pipis. Mereka belum terbiasa menahan kantung kemih sampai benar-benar penuh kebelet pipis. Makanya frekuensi pipisnya masih sering banget dalam hitungan nggak sampe setengah jam.

Setelah beberapa kali diajarkan pipis di WC, biasanya rentang waktu pipis mulai bertambah panjang. Panjangkan jadi 20 menit sekali, 30 menit sekali, lama-lama 1 jam sekali. Tenang buibuk, setelah lancar toilet training, bisa jadi pipis baru 2-4 jam sekali. Masa itu akan datang kok, hihiii...

3. Beri minum yang banyak!

Makin banyak minum makin sering kebelet = makin banyak kesempatan berlatih toilet training dalam sehari ;) Toh ibu sudah mendedikasikan hari itu untuk toilet training, jadi mari kita berjuanggg dengan seringnya si bocah pipis!!!

4. Apresiasi jika berhasil pipis di kamar mandi, tunjukkan raut kecewa (tapi jangan marah) ketika anak 'kepipisan'

Hal ini mengajarkan anak kalau ibu senang anak pipis di kamar mandi. Kalaupun ada accident ngompol atau terlanjur pipis baru bilang, atur intonasi kecewa tapi nggak marah (nanti anak bisa takut pipis). Setelah pipis baru bilang, "Bu... pipis..." memang agak ngeselin sih hahahaha.. Telat banget yaaa... Tapi coba apresiasi juga, "Ibu senang kamu sudah bisa merasakan kalau mau pipis. Nanti kalau terasa kebelet lagi, coba bilang di awal ya supaya kita bisa langsung ke kamar mandi."

5. Cari Cara Yang Nyaman Untuk Pipis

Contohnya nih ya.. Z kan cowok. Kalo dipipisin sambil berdiri di toilet, harus copot-copot celana dulu dan kakinya suka kecipratan pipis. Kalo ga mau kecipratan, pipisnya harus duduk. Nah untuk pipis duduk, ada 2 tipe pispot yaitu model sambungan dudukan untuk toilet orang dewasa, juga model toilet kecil yang mana pipisnya akan tertampung di pispot. Beda anak tentunya beda kenyamanan yaaa..

Sedikit cheating untuk Z, setelah ibu bolak balik ngepel lantai karena bocor kepipisan, ibu putuskan menyiapkan botol air mineral kosong di tempat terjangkau. Begitu mau pipis, langsung pelorotin dikit dan currrrr.... Sukses deh. Tertampung aman di botol (nantinya botol harus dibilas air ya supaya gak bau!).

Sebetulnya pipis di botol ini baiknya untuk di perjalanan aja (misal di dalam mobil atau di objek wisata yang susah toiletnya). Makanya ini cheating banget di rumah. MINUS-nya, karena terbiasa di botol, dia suka malas pipis di WC a.k.a tempat yang benar untuk pipis.

Ketika Z sudah makin mahir toilet training, saat dia sudah makin jago nahan pipis sebelum sampai toilet, ibu perbaiki lagi kesalahan ini dengan komunikasi yang baik bahwa tempat pipis itu ya di toilet. Pakai botol hanya untuk di perjalanan saja.

6. Terkait Toilet Training di Malam Hari

The truth is, butuh lebih dari 3 hari untuk mempelajari jadwal pipis bocah ketika tidur malam. Sebagian anak mungkin bisa dipipisin sebelum tidur dan dia akan kering semalam suntuk sampai bangun pagi. Tapi Z nggak begitu. Mungkin karena tidurnya masih sambil nen jadi tetap 'minum' di malam hari, sekitar pukul 11 malam PASTI ngompol.

Makanya sesaat sebelum jam 11 ibuk harus langsung pelorotin celana Z lalu berdirikan untuk pipis di botol. Hehehe... iyaaa ibuk agak ngantuk kalau pas mau pipisin harus lari ke toilet.. takut Z-nya juga jadi kebangun segar. Jadi sambil matanya kriyip-kriyip dia disuruh pipis di botol. Cuuurrrr dehh.. Tentunya kalo anak cewek ga bisa pipis di botol yaaa...

Perlak menjadi kewajiban saat masa-masa rawan toilet training ini. Karena tiap ibu kebablasan ketiduran, celana Z sudah pasti basahhhh... Peer deh nyuci seprai...

7. Konsisten Melakukan No Diapers Saat Toilet Training

Semua tips di internet menyatakan bahwa KONSISTEN itu WAJIB! Dan memang betul lho! Selama toilet training, jangan tergoda untuk pakein diapers lagi! Makanya sebaiknya Toilet Training dilakukan saat ibuk/pengasuh di rumah aja, gak jalan-jalan. Boleh denk jalan-jalan sekedar ke taman atau ke minimarket untuk latihan. Tapi siap-siap bawa baju ganti yaa..

Sekitar 2 minggu setelah toilet training aku tergoda pakein diapers ke Z (mumpung masih ada sisa dikit) waktu nginap rumah eyangnya. Juga pernah saat pergi ke mall. Waktu Z minta pipis, ibu malas ke toilet. "Z langsung pipis aja, lagi pake pampers kok," kata ibu. Walaaahhh efeknya negatifff buibuk. Saat tiba waktunya memakaikan celana dalam lagi, anaknya cranky pengen pake diapers aja biar gak usah ke WC.

Jadi kalo memang kepepet pakein diapers, harap siap-siap dengan risikonya ya buibuk kalau proses toilet training akan mundur selangkah lagi.. Atau bahkan bisa diulang dari awal kalau memang anaknya belum jago bener.

Bagaimana Pengalaman Z?

Alhamdulillah pada proses toilet training dengan 7 tips yang aku tulis di atas ini, di hari kedua Z sudah bisa bilang minta pipis 1 menit sebelum mancur (ini masa dimana ibu wajib sigap copotin celana Z sebelum kepipisan), dan di hari ketiga sudah tanpa accident. 

Hari pertama memang super drama. Bolak balik pipisin. Kadang gak pipis, habis pake celana eh 10 menit kemudian mancur banjir. Ibu ngepel ompol di lantai ada mungkin 4x. Sampe telpon pak suami minta dia pulang cepet saking ibu capek banget (waktu itu ga ada ART).

Sore  hari, dia sudah bisa bilang mau pipis... tapi gak bisa ditahan karena sudah di ujung tanduk. Celana dalam kadang keburu basah. Tapi lantai aman. Semakin malam semakin jago.

Hari kedua ibu bawa pengajian di rumah ibu-ibu, bawa botol pipis dan baju cadangan. Pulang duluan karena akhirnya basah juga + bajunya habis hehehe (ibu kurang sigap buka celana + siapin botolnya).

Hari ketiga alhamdulillah sudah ada titik terang... harapan bahwa toilet training ini berhasil.

IT DOES WORK DURING DAYTIME :)

Pokoknya selama masa 'bangun', alhamdulillah 'zero accident'. Kalau untuk jam tidur, memang peer masih panjang. Ada sekitar 3 bulan sebelum Z bisa terbangun saat malam minta pipis ke ibuk. Tapi bisa minta pipis saat jam bangun dan bebas diapers hanya dalam 3 hari, itu sebuah kemajuan untuk anak yang terbiasa pakai diapers setiap harinya.

Selamat berjuang ya ibu-ibu pejuang toilet training! Yang perlu diingat adalah kesiapan tiap anak dan ibu beda-beda. Ada yang bisa lebih cepat, ada juga yang lebih lambat. Tetap semangat yaaa :)