Kamis, 14 September 2017

Pengalaman ART Menginap, Pulang Pergi, dan Go Clean

Assalamu'alaikum!

Alhamdulillah, mulai bulan lalu, aku merasakan kembali adanya ART di rumah setelah beberapa bulan mengerjakan semuanya sendiri di rumah. Rasanya... lega! Meskipun bu asisten hanya datang beberapa jam tiap harinya (2-4 jam tergantung banyaknya setrikaan :D), dan weekend pun diliburkan, aku cukup terbantu sekali menghemat tenaga beberapa jam untuk bisa lebih tenang menemani Z bermain.
Dulu pernah nyewa pagar mainan sebelum ditinggal ART mudik. Kirain Z bakal anteng main di sini dan aku mengerjakan pekerjaan rumah dengan tenang. Ngimpi!! Bocahnya gak mau dikurung. Sebulan kemudian pun pagar ini dikembalikan :))

Ya, tanpa ART, segala kerjaan rumah tangga seperti ngepel, jemur baju, cuci piring, masak dan lainnya harus aku curi waktu sambil bermain dengan Z, kadang sambil menggendong pula. Beberapa kali pun setrikaan terpaksa aku sub-kontrakkan ke laundry kiloan (dekat rumah ada jasa setrika Rp 5.500 per kilo... Lumayan buat baju-baju kantor suami dan baju pergi). Kalau nggak gitu, energiku habis, ujung-ujungnya sering begadang, dan jadi gampang sakit.

Makanya aku salut banget sama ibu-ibu yang ngerjain semuanya di rumah. Terutama ibu-ibu di tanah rantau yang sambil jaga anak, ngurus semua printilan rumah tangga tanpa bantuan!


Pakai Jasa Go Clean

Ketika nggak ada ART, beberapa kali (kira-kira sebulan sekali) aku memesan jasa Go Clean. Go Clean sangat berjasa melakukan deep cleaning kamar tamu yang nyaris nggak kusentuh saat membersihkan rumah sehari-hari. Ibu bersih-bersihnya teliti sekali bersihkan kamar, mulai ngelapin debu di nakas, meja rias, sampe buangin sampah-sampah kertas yang numpuk di kamar tamu. Hasil kosek kamar mandi juga kinclong.

Harga jasa Go Clean ini Rp 35.000 per jam kalau tanpa peralatan; dan Rp 45.000 jika kita request dengan peralatan Go Clean. Beberapa kali aku mencoba hemat dengan menyediakan peralatan sendiri, tapi repot juga sih, nanti ditanya-tanyain punya ember ga bu, ada kain lapnya bu, sabun WC-nya dimana bu... Ketika pesan berikutnya, aku request ibu-ibunya bawa peralatan sendiri. Waaaah lengkap sekali ternyata beliaunya bawa 1 tas gede alat bersih-bersih. Sampai vacuum cleaner pun dia bawa!!! Lumayan bisa sekalian sedot debu kasur dan sofa :)

So far puas banget sih pakai jasa Go Clean. Sangat membantu emak-emak tanpa ART. Biasa aku pesan kalau rumah udah kotor banget, atau kalau ortu mau datang menginap di rumah *uhuk! Oiya, saran aja sih... Kalau pakai jasa Go Clean mending difokuskan untuk bersih-bersih. Pernah sekali aku pesan Go Clean untuk menyelesaikan setrikaan yang numpuk habis Lebaran... Ehhh ditinggal ngelonin... akhirnya 3 jam cuma nyetrika doang. Rp 105.000 untuk setrikaan, rugi juga ya, mending dibawa ke setrika kiloan T_T

ART Pulang Pergi

Alhamdulillah, lewat koneksi teman sekomplek, aku mendapatkan ART pulang pergi yang mulai kerja sejak bulan lalu. Rasanya sebagian beban pagi hariku terangkat dari pundak. Eh lebay yaaa... Sambil agak kehilangan rutinitas buru-buru ngepel pagi-pagi sebelum bocah bangun. Juga kehilangan rutinitas menyetrika 2 gunung baju tiap malam Minggu. Eh ya alhamdulillah yaaa :P

Dulu jaman nggak ada ART, baju rumah, kaos dalam, baju-baju mainnya bocil, langsung aku lipat dari jemuran :D Fokus hanya menyetrika baju kantor suami dan baju-baju pergi saja. Sekarang mumpung ada asisten, baju bisa rapi semua. Terharuuuu!!

Selain menyetrika, ibu ART juga mengepel lantai bawah dan atas, serta membantu cuci piranti masak kalau masih ada yang menumpuk... Biasa habis aku masak pagi, dapur memang agak kacau. Serta seminggu sekali diminta tolong membersihkan kamar mandi kalau sedang nggak ada setrikaan. Tugas membersihkan kamar mandi ini yang agak sulit kulakukan sendiri kalau hanya berdua bocil. Soalnya, supaya bersih, tentu butuh bantuan obat pembersih kimia yang mana berbahaya buat anak 'kan. Padahal serius aku ini hobi nyikat WC lho. Jaman SMA dan kuliah kalo lagi suntuk sama pelajaran, aku pasti sikat-sikat WC hahahaaa...

Plusnya ART pulang pergi, tentu biaya jasanya lebih murah jika dibandingkan ART menginap. Kelemahannya adalah, aku tetap masak sendiri, dan setelah pekerjaan tampak selesai (atau jika jamnya habis), ia pulang. Padahal tentu setelah itu rumah berantakan lagi, piring kotor numpuk lagi, sore masak lagi, ada alat masak kotor lagi. Hihihiiii ya bersihkan sendiri atuh neng!

ART Menginap

Ternyata dulu sungguh nikmat setelah melahirkan aku punya ART menginap yang didatangkan dari rumah ibu di Surabaya. Masa-masa baby blues, rumah tetap rapi, masakan selalu tersedia pagi siang malam. Ya Allah... Nikmat Tuhan yang manakah yang kamu dustakan...

Sehari-hari pun, dengan adanya ART menginap, aku bisa dibantu menjaga si bocah. Ketika harus ke kamar mandi, ketika mau sholat, ketika mau makan. Tenang banget! Ya meskipun ada nangis-nangis bayi tapi setidaknya masih ada yang jagain. Terutama masa-masa peralihan dari merangkak menuju berjalan. Bayi luar biasa butuh perhatian khusus! Rasanya harus selalu ada yang mengawasi bayi.

Urusan buka pintu pun begitu. Ketika suami datang ke rumah, aku masih menyusui, si mbak yang bukain pagar. Ada paket? Si mbak yang menerima. Lha terus aku ngapain dong di rumah? Fokus jagain anak doang donk ya...

Akhirnya masa-masa me time itupun berlalu juga ketika si mbak memutuskan menikah lagi dan pulang kampung :') Sungguh aku kangen, mbak. Kangen juga ada teman ngobrol di rumah. Ada yang perhatian beliin jamu, perhatian ngerokin/pijetin ketika aku masuk angin. Memang dulu rejeki dapat mbak yang baik, kerja selama hampir 18 bulan.

Dengan semua kelebihan ART menginap, ada pula kelemahannya. Yang utama tentu dari segi biaya. Gaji ART menginap cukup tinggi. Belum lagi biaya makan rumah tangga yang bertambah 1 orang. Juga, privasi di rumah yang berkurang karena ada orang selain keluarga inti.

Kesimpulannya..

Maidless & Memakai Jasa Bantuan Jika Perlu (Go Clean)

+ Kerjasama dengan suami semakin baik
+ Kemandirian terasah
+ Hemat uang bulanan
+ Mau traveling tinggal pergi aja... tapiii..
- Pulang traveling rumah berdebu, tanaman pada mati :))
- Lelah fisik, harus diatur waktunya dan lebih jaga kesehatan
- Nggak ada yang bisa bantu jagain bocah ketika butuh break singkat (ishoma)

Menggunakan Jasa ART Pulang Pergi

+ Setrikaan, musuh sejuta emak-emak, akhirnya beres juga :p
+ Tetap ada privasi di rumah
+ Masih lebih hemat daripada ART menginap
- Nggak ada yang bisa bantu jagain bocah ketika butuh break singkat (ishoma)
- Kalau mau traveling harus meliburkan ART, gak ada yang jaga rumah

Jika Ada ART Menginap

+ Urusan domestik beres kabeh!
+ Makanan tersedia, nilai plus kalau ART pintar masak
+ Ada yang bantu jaga bocah; jika ART sudah terpercaya, bocahnya bisa ditinggal kerja sementara
+ Pulang traveling, rasanya... Home Sweet Home, Rumahku Istanaku! Rapi!
- Pengeluaran gaji dan makan ART cukup besar
- Privasi kurang... Jarang lihat ya ada ART mau kerja selalu pakai jilbab di rumah?
- Kemandirian berkurang. Overly attached to ART. Galau kalo mbak mau pulkam...

Setelah mengalami maidless, sepertinya quality time dan kerjasama dengan suami dalam menjaga bocah bisa lebih meningkat. Meskipun capek, kami jadi nggak terlalu menggantungkan diri pada orang lain. Sepertinya keputusan memakai jasa ART pulang pergi cukup tepat bagi kami saat ini. Kalau kamu, cocok yang mana?