Jumat, 18 November 2016

Drama di Balik DIY First Birthday Baby Z

Assalamu'alaikum!


Ibu mana yang nggak bahagia, ketika bayi kecilnya menginjak usia 1 tahun? Bagiku yang sempat mengalami baby blues, rasanya dulu nggak kebayang si bayi bakal secepat ini gede. Kirain kerjaan sehari-hari bakal cuma nyusu-pup-ganti popok, ehhhh sekarang tingkah polahnya udah nggak terkendali. Wes nduwe karep dewe! Merangkak sana sini, naik tangga, gak mau dicuekin, minta cemilan, suka mainin remote dan banting-banting HP (maafkan kalo sekarang jadi susah dihubungi, soalnya baru bisa pegang HP kalo bayi bobok!) :D

Nah beberapa minggu sebelum ultah si bocah, aku sempat galau nih, mau bikin perayaan / syukuran atau enggak? Karena ada pro kontra soal pesta ultah. Takut boros lah, bayinya belum ngerti lah, nggak ada sunnahnya lah. Tapi di sisi lain, milestone 1 tahun ini sayang juga kalo nggak ada foto-fotonya. Banyak perubahan lho untuk bayi di usia 1 tahun. Contohnya, udah bisa pake baju anak umur 1 tahun dia udah boleh bebas makan seperti orang dewasa. Halo gula garam, kamu sudah halal! (Errrr, sebelumnya sih udah kena gulgar juga kok dalam bentuk biskuit bayi). Cuma, maksudnya, di usia 1 tahun ini, gula garam sudah boleh diberikan dalam batas wajar. Madu sudah boleh dimakan. Susu sapi sudah boleh diberikan.

Sampai akhirnya di H-2 sebelum ultah baby Z, aku memutuskan mau bikin acara pepotoan kecil-kecilan di rumah. You know, cuma sekedar potong kue ultah di depan dekor unyu buat foto.