Jumat, 18 November 2016

Drama di Balik DIY First Birthday Baby Z

Assalamu'alaikum!


Ibu mana yang nggak bahagia, ketika bayi kecilnya menginjak usia 1 tahun? Bagiku yang sempat mengalami baby blues, rasanya dulu nggak kebayang si bayi bakal secepat ini gede. Kirain kerjaan sehari-hari bakal cuma nyusu-pup-ganti popok, ehhhh sekarang tingkah polahnya udah nggak terkendali. Wes nduwe karep dewe! Merangkak sana sini, naik tangga, gak mau dicuekin, minta cemilan, suka mainin remote dan banting-banting HP (maafkan kalo sekarang jadi susah dihubungi, soalnya baru bisa pegang HP kalo bayi bobok!) :D

Nah beberapa minggu sebelum ultah si bocah, aku sempat galau nih, mau bikin perayaan / syukuran atau enggak? Karena ada pro kontra soal pesta ultah. Takut boros lah, bayinya belum ngerti lah, nggak ada sunnahnya lah. Tapi di sisi lain, milestone 1 tahun ini sayang juga kalo nggak ada foto-fotonya. Banyak perubahan lho untuk bayi di usia 1 tahun. Contohnya, udah bisa pake baju anak umur 1 tahun dia udah boleh bebas makan seperti orang dewasa. Halo gula garam, kamu sudah halal! (Errrr, sebelumnya sih udah kena gulgar juga kok dalam bentuk biskuit bayi). Cuma, maksudnya, di usia 1 tahun ini, gula garam sudah boleh diberikan dalam batas wajar. Madu sudah boleh dimakan. Susu sapi sudah boleh diberikan.

Sampai akhirnya di H-2 sebelum ultah baby Z, aku memutuskan mau bikin acara pepotoan kecil-kecilan di rumah. You know, cuma sekedar potong kue ultah di depan dekor unyu buat foto.


Saat aku browsing tentang ultah bayi 1 tahun, ternyata ada tradisi di negeri londo sana, yaitu smash cake untuk si bayi. Smash cake ini intinya adalah memberikan kue ultah untuk si bayi, yang bebas mau diapain sama dia. Dimakan? Boleh. Dihancurkan? Boleh. Dilempar-lempar? Boleh. Justru kegiatan ini yang nantinya akan jadi kenangan foto lucu-lucu.

Ketika kucari vendor kue di Instagram yang bisa bikin kue ultah aman untuk bayi (tanpa gula, bahannya sehat), ehhh harganya lumayan juga. Agak sayang sih mengeluarkan uang untuk hal yang memang nggak dianggarkan sebelumnya. Lalu aku memutuskan untuk... membuat kue sendiri!

Terakhir aku baking, umurku masih 11 tahun. Itu... 18 tahun yang lalu T_T :))))) Wes bismillah aja kubeli bahan-bahan yang dibutuhkan, dari pisang, buah apel, tepung, baking soda, hingga vanili. Resepnya aku dapat dari sini: Cake Pisang Sehat Tanpa Gula. Kupikir baking itu gampang. Tinggal campur bahan, masukin oven. Voila!

Ternyata saya salah, sodara-sodara. Manggang kue malam-malam, udahlah luarnya gosong, ehhhh dalamnya mentah dong. Rasanya pun aneh, harum sengit. Ternyata karena aku pakai resep bule, yang dia bilang vanilla extract, itu BUKANLAH vanili bubuk. Vanili bubuk yang kupakai, aromanya berkali-kali lipat lebih kuat dari vanilla extract. FYI vanilla extract itu kalo nggak salah sih TIDAK HALAL ya, karena butuh alkohol untuk proses pembuatannya. Sedangkan vanili bubuk yang kubeli di minimarket dekat rumah sudah ada logo halal MUI-nya.

Ahhhh rugi deh bahan-bahanku. Sempat kepikir, besok pagi beli aja deh kue jadi. Tapi kuurungkan niat itu dan aku bikin adonan lagi, pagi-pagi baking lagi! Kayaknya kalo nggak rempong, kurang afdol deh buat dapat predikat supermom wkwkwkkwk...

Lalu apakah kue yang kedua berhasil? Errrr, lumayan sih. Lumayan bantat :)))) Tapi masih bisa dimakan kok daripada kue malam sebelumnya. Tak lupa aku membuat icing dari cream cheese dicampur sari jus apel homemade. Aih. Berasa jadi ibu-ibu bersahaja tahun 80-an, bikin kue ultah sendiri buat anak tercinta.

Beginilah kuenya! Yeayyy! BTW icing-nya terlalu encer, sepertinya salah takaran jus apel...
Hias-hias tembok rumah dengan kipas-kipasan kertas (istilah pinterest-nya: Paper Pinwheel). Nggak pakai balon karena nggak mau mainstream (aslinya malas keluar rumah beli balon). Kertas untuk pinwheel-nya pakai karton manila yang murah meriah, tapi dipilih warna pastel yang nggak norak :P Tak lupa bikin angka '1' dari kardus dilapisi karton. Kalau ada yang request cara DIY-nya gimana, nanti aku bikin postingan lanjutan deh (emang ada yang nanya? Wkwkwkk)...

Akhirnya tiba saatnya potong kue ulang tahun pertama baby Z!

Tak disangka tak diduga, ternyata bocahnya takut liat kue yang aku bikin!!! Dia nangis jejeritan megang cream cheese yang lengket. Trus gak mau lihat kuenya lagi 😅  Kejadian ini direkam pak suami, yang justru bikin kita ngakak-ngakak. Dasar ortu nggak berempati sama si bocah yang lagi ketakutan ahahaha..

Anaknya histeris nangis, emaknya ngakak -_-"

Untung di rumah ada cupcake yang kemarinnya aku beli untuk camilan kalo ada tamu. Kukasih aja deh ke bocah. Biarin cupcake-nya manis, udah setahun ini si bocahnya. Ehhh begitu dapat cupcake, lahap banget dia makan! Bukan makan kue bikinan ibuk yang konon sehat itu 😂

Enakan ini, buk!

Aih, drama deh. Mana kemarinnya naik gojek ke Kelapa Gading beli bahan kue, pinjem mixer ke rumah eyangnya bocah, begadang sampe tengah malam... Ternyata berakhir demikian :)))) Ga ada yang namanya dia lahap makan smash cake :))) Tapi kalo diinget-inget bikin ketawa sih, dan justru jadi kenangan nggak terlupakan, hahaha.

Selamat ulang tahun ya anakku. Doa bapak ibu, semoga Z jadi anak yang sholeh, pintar, sehat, dan berlimpah kasih sayang. Aamiin.

Foto sama penghuni rumah: mnak Sum, baby Z, ibuk, bapak, dan oom Dio