Rabu, 28 September 2016

Naik Pesawat Berdua Baby Z Ke Tarakan!

Assalamu'alaikum!

Whoaaa Mrs. Tiananana naik level. Setelah pede terbang berdua bayi ke Surabaya, bulan lalu kami naik pesawat berdua ke Tarakan. Ya, Tarakan, kota terbesar di Provinsi Kalimantan Utara.

Foto waktu transit di Balikpapan.
Penampilan udah nggak jelas, pake jilbab instan, bawa tas bayi super gede, pake gendongan, plus nursing cover lupa dilepas :p

Ngapain kami ke Tarakan? Alasannya adalah, pak suami lagi dapat dinas ke kota itu, dan di sana ada oom dari pihak suami. Mumpung ada kesempatan, nggak ada salahnya 'kan menyambung tali silaturahim.

Jujur aja sih, sejak pertama suami melontarkan ide supaya aku dan baby Z nyusul ke sana, hati ini cukup deg-degan. Okelah beberapa bulan lalu aku bisa bawa bayi terbang dari Jakarta ke Surabaya, tapi durasi penerbangannya singkat (1.5 jam terbang + sekitar 2 jam waktu tunggu). Nah untuk ke Tarakan, aku harus naik pesawat 2 jam ke Balikpapan dulu, transit 1 jam, baru lanjut ke Tarakan dalam waktu 1 jam. Plus waktu tunggu sekitar 2 jam di Cengkareng.

Nggak ada pilihan pesawat direct, bu? Oh ada sih. Tapi penerbangannya jam 5 pagi. Kalo ambil penerbangan yang itu, artinya aku harus berangkat dari rumah berduaan bayi jam 3 pagi dong? Tidaaaakkk...!!! Males banget ah. Naik Sriwijaya aja deh yang agak siangan, walau transit sepertinya lebih nyaman timing-nya.

Apakah semua bakalan berjalan lancar??



Hari H perjalanan pun tiba. Aku udah menyiapkan bekal sup sayur dan perkedel kentang daging buat makanan bayi, jus yang dibekuin, dan aneka snack kering. Insya Allah perbekalan aman, bisa buat makan baby Z sampe malam.

Di Bandara Cengkareng Berdua Bayi...

Pesawat Sriwijaya tujuan Jakarta-Balikpapan dijadwalkan jam 2 siang. Artinya aku harus berangkat dari rumah sekitar pukul 11-an. Ini bikin dilema, pengennya 'kan sholat zuhur dulu sebelum berangkat, tapi takut nggak nutut. Akhirnya aku memutuskan jaga wudhu dari jam 11 aja deh biar bisa langsung solat di bandara...

Ternyata.. Dari naik Uber ke bandara aja si bayi udah rewel. Entah aura mobilnya nggak enak atau kenapa, si bayi cranky abis! Bawaannya pengen ndelosor di karpet mobil. Ih kan kotor ya cyin. Baby Z baru bisa anteng setelah sampai di bandara.

Inget tadi aku jaga wudhu? Akhirnya gagal total karena sampe Cengkareng aku kebelet pipis T_T

Trus aku musti wudhu lagi dong. Gimana wudhu sambil gendong bayi?? Karena hal tersebut impossible, akhirnya aku dudukin aja si bayi di mushola. Ya Allah aku titipkan bayiku sebentar, semoga aman. Kutebar mainan bayi di sekelilingnya supaya anteng. Alhamdulillah tempat wudhunya super dekat dengan tempat sholat, aku wudhu sambil mengawasi baby Z yang jerit-jerit aku tinggalin. Baby Z lagi fase-fase separation anxiety, nggak mau lepas dari aku sama sekali. Sholat pun terkadang sambil menggendong si bayi.

Beres sholat (yang kadang-kadang sambil gendong bayi), aku cari makan. Karena udah lapar berat, begitu lihat gerai resto yang jual sandwich, langsung kubeli. Makan sandwich kan praktis ya, bisa sambil gendong bayi. Eh habis beli sandwich aku liat bapak-bapak makan nasi padang nikmat bener. Zzzzzz sebellll udah terlanjur bayar sandwich 50rebu!!! Ternyata di food court-nya ada gerai warung Padang!

Buat hiburan, kubeli jus apel murni, no ice no sugar, biar bisa diminum berdua baby Z. Alamak ternyata jusnya disembur-sembur, basah dahhhh bajunya. Ganti baju deh.

Berdua Baby Di Pesawat Menuju ke Tarakan...

Trus ternyata pesawat ke Balikpapan delay 15 menit. Trus sudah masuk pesawat pun ga take off-take off, karena antri :))))

Drama banget ya.

Aku bersyukur banget di pesawat, kursi tengahnya kosong. Lalu di sebelahnya ada ibu-ibu baik banget, bu Maya namanya, yang ternyata kenalannya oom-ku di Tarakan. Sepertinya semesta mempertemukan kami, aku yang bawa anak sendirian, kursi tengah yang kosong, dan beliau yang suka anak kecil. Dari obrolan kami, kami jadi tau kalau ternyata tujuan kami sama ke Tarakan, dan kursinya pun tetap bersebelahan di penerbangan berikutnya.

Baby Z bisa main-main di kursi tengah yang kosong (setelah tanda sabuk pengaman dipadamkan). Sang ibu baik hati, bu Maya, juga banyak membantuku, ngajak main si bayi, bantu aku merapikan barang bayi yang tercecer kemana-mana.

Oiya, pesawat Sriwijaya ke Balikpapan waktu itu dapat makan siang lho! Kebetulan banget aku lagi kangen makanan pesawat, yang biasa diwadahi aluminium foil itu (#bukanNgidam). Lumayan deh buat ngisi perut.

Lalu apakah si bayi tidur sepanjang perjalanan? OHHH TERNYATA DIA MELEK dari awal sampai akhir penerbangan T_T Agak cranky pula karena gak tidur-tidur walaupun udah disusui. Sempat pula kuajak jalan-jalan di dalam pesawat supaya lebih tenang.

Alhamdulillah pesawat pun mendarat sekitar jam 5.30 WITA.

Transit Di Balikpapan

Ini dia pertama kalinya aku menjejakkan kaki di tanah Kalimantan. WOW. Pertama kalinya berdua bayi pula, beruntung banget kamu baby Z!


Entah karena udah capek ato emang mata siwer, Trolley Man ini kebacanya Lonely Man wkwkwkwk

WOW berikutnya adalah... Bandara Balikpapan BAGUS BANGET!!! Subhanallah, berasa di luar negeri deh! Bandara barunya Surabaya aja kalah broooo (menurut aku yaa).


Baby Z udah bosan banget digendong, dan akhirnya kubiarkan melantai... Nggak papa lah kotor, daripada dia rewel. Di bandara ini pun si bayi nggak tidur.

Penerbangan Balikpapan - Tarakan

Ternyata kena delay lagi :o Allahu akbar. Alhamdulillah aku dan baby Z masih diberi kekuatan dan kesabaran. Pesawat baru berangkat jam 7 malam (harusnya jam 7 itu sudah sampai Tarakan).

Alhamdulillah (lagi), kursi tengah lagi-lagi kosong, memberiku keleluasaan buat menyusui baby Z. Si bayi pun tidur (tepar) sepanjang penerbangan kami yang kedua ini. Capek ya nak...
Sebelum berpisah, foto dulu sama bu Maya. Really nice to know you, bu! :)


Kami tiba di Tarakan satu jam kemudian, menunggu bagasi, dan bertemu bapaknya si bayi + oom kami pukul 9 malam.

Jadi, aku berangkat dari rumah jam 11 siang, trus baru sampai di Tarakan jam 9 malam???

Super sekali :D Rasanya pengen cepat-cepat sampai hotel, mandi, dan menjatuhkan badan ke kasur. Eh tapi 'kan kudu bongkaran koper dulu. Mandiin bayek dulu. Nyuci alat makannya bayek dulu :))))

Mengingat pengalaman ini, bikin mikir nggak mau melakukan perjalanan panjang lagi dalam waktu dekat. Masih capek cyin! Tapi seru juga sih, nggak terlupakan. Plus bisa silaturrahim ke oom tante di Kalimantan, belum tentu ada kesempatan lagi.

Perjalananku yang malesin adalah karena banyak delay-nya aja sih, jadi terkesan capek banget. Untung pas pulang ke Jakarta, ada pak suami. Jadi lumayan ada yang bantuin bawa barang-barang bayi hehehe.

Kamu ada drama-drama seputar terbang bersama bayi nggak? Pokoknya nggak bikin kapok traveling 'kan? :D